Embat Pembantu dan Anaknya

Cerita ini dimulai saat aku berumur 16tahun saat aku masih smp namaku bob.Suatu hari pada saat orang tuaku pergi keluar kota aku menonton film porno di kamar tiba tiba pembantu ku masuk ke kamar awalnya dia tidak mengatakan apa apa dia hanya merapikan meja ku yang berantakan tanpa mengatakan apapun dan pura pura tidak melihat.Aku takut dia melaporkan pada orang tuaku jadi aku segera menutup pintu dan mengunci pintu kamar aku berkata pada bu aisyah pembantu ku untuk berjanji tidak akan melaporkan ku ke orang tuaku.Dia membalas “gak kok nak bob saya gak akan melaporkan nak bob ke tuan” “saya maklumi nak bob sedang masa akil balik wajar kalo liat beginian” tak lama kemudian dia malah duduk dan berkata “ayo lanjut nonton saya temenin” beberapa saat kemudian “Nak bob dapet film porno dari mana?” Tanyanya “dari temen” aku menjawab kulihat dia sedikit menggoda ku,kulihat pentil dan toket nya ngecap di dasternya sekitar setengah jam kita nonton film porno bu aisyah terlihat sangat sange wajahnya memerah dan dia mulai meraba raba toket nya yang tertutup dasternya.Dia seorang janda beranak satu umurnya baru 30tahun an suaminya meninggal 2bulan yang lalu,wajahnya memang sangat cantik dan payudara nya lumayan besar tak heran banyak yang mengajaknya menikah tapi dia menolak untuk menikah lagi.Dia merayuku “Nak bob kok liatin toket saya terus Mau pegang?” Sambi senyum dan membuka daster bagian atasnya. Aku memberanikan diri untuk menyentuh toket nya sangat besar dan lembut aku memainkan pentil nya dia mengerang ohh… ennaak… terus mainin toket ku! Katanya.Terdengar suara “buuuk… ibuk dimana?” Ternyata itu suara anak bu aisyah yaitu fia dia berumur 10tahun kelas 4 sd dia tidak naik kelas sekali bu aisyah menjawab “iyaa nak sebentar” dia segera menutup kembali daster nya dan segera menghampiri anaknya dia bilang “tunggu sebentar nanti lanjut lagi” sambil tersenyum genit.

Dia berjalan dari kamarku diatas ke bawah menemui anaknya”Kamu ngapain disini? cepet pulang belajar!”katanya ke fia “ibuk ngapain kok teriak di atas?kenapa ibu jatuh? Atau ada tikus” tanya fia dengan polos “sudah pulang sana ibu kerja!” Katanya ke fia sambil kembali ke atas bu aisyah tidak menyadari kalau fia mengikuti nya bu aisyah kembali ke kamar dan melanjutkan nonton dengan ku dia kembali membuka daster nya aku pun memainkan toket nya kuhisap toket nya ohh… nikmaatt… terus emut pentil ku! Aku membuka celanaku dan mengeluarkan kontol ku yang dari tadi sudah sangat keras “kontol nak bob besar juga panjang lagi” dia mengocok kontol ku dengan tangannya enak sekali dia menyuruh ku berhenti mainin toket nya lalu dia meletakkan kontol diantara toket nya yang besar itu seperti di film dia menekan kontol ku dengan toket nya dan mengocok nya dengan toket nya “ohh… enaak… bu aisyah” kataku “kontol mu besar pasti enak kalo masuk ke memek ku” katanya “gak usah panggil bu aisyah panggil aja aisyah atau tante” sambungnya dia berhenti dan memasukkan kontol ku ke mulutnya rasanya sangat enak mulutnya yang basah dan hangat membuatku gak kuat “tante aku udah gak kuat” tapi dia terus mengemut kontol ku,croot… peju ku keluar di mulut dan mukanya dia menelan semua peju ku. Dia melepas daster nya dan celana dalamnya yang sudah basah dia memainkan toket nya dan masturbasi di depanku aku mengambil hp ku lalu ku foto dia menunjukkan pose nakal dan sama sekali tidak malu difoto bugil.Aku langsung menyambar bagian bawahnya dan menjilati memek nya sangat indah tanpa bulu mungkin habis cukur dia mengerang keenakan ahh… ohh… ya… terus jilat! Akh…!!! Dia orgasme keluar lendir dari memek nya.

Aku sudah gak tahan bu aisyah juga sudah tidak tahan aku mulai masukkan kontol ku ke memek nya bless kontol ku tertelan memek nya dia tidak berhenti mengerang “ahh… oh… ya… terus… sayang… entot aku yang keras!!!” Memek nya sangat seret dan basah aku terus menerus ngocok kontol ku di dalam bahkan menabrak dinding rahim dia orgasme lagi aku semakin kuat ngentot nya kami sudah gak tahan “aku mau keluar tante!!!” “Keluarin didalam aja bob! dokter bilang aku gak akan hamil lagi setelah melahirkan anak pertama!” Aku menciumnya kulumat lidahnya dia membalasnya “Aku cinta sama tante aisyah!!” Kataku “AKU juga cinta sama kamu nak bob!!” balasnya Aku keluar peju ku membanjiri memek nya rahim nya penuh sampe tumpah keluar memek nya penuh peju ku.Dia terlihat lemas tapi aku masih belum puas aku mainin toket nya dia bilang “sudah nak tante capek” aku tidak menghiraukan aku menjilati lubang bokong nya “jangan jilat disitu kotor” aku kembali ngaceng aku masukkan kontol ku ke bokong nya dia berteriak kesakitan “sudah sakit tante capek tante mau istirahat nak” dia memelas aku malah makin kerangsang aku entot dia dengan kuat aku lihat air matanya mengalir aku tetap melanjutkan seperti orang kesetanan aku sudah gak tahan aku keluar bokong nya penuh peju di dalamnya saking penuhnya sampe ngalir keluar ku tuntun dia ke kamar mandi ku taruh dia di bathtub ku yang cukup luas untuk dua orang kudengar suara pintu terbuka tapi aku gak peduli aku masih belum puas juga ku rangsang bu aisyah lagi tapi dia tidak merespon dia hanya meringkik kecil kesakitan “sudah nak tante sudah gak kuat” aku ngentot tin memek nya lagi dengan keras air matanya pecah dia menangis memohon agar berhenti aku ngentot sekitar setengah jam aku keluar lagi sebelum itu ku kosongkan bathtub aku semprotkan peju ku ke seluruh tubuhnya dia jadi mandi peju dia pingsan aku sangat puas.Aku melihat fia mengintip sambil masturbasi. Aku pura pura tidak tahu ada fia dan berkata “coba aja ada cewek lagi aku bakalan ngentot tin memek nya sampe dia pingsan” fia lari sembunyi di balik lemari aku melanjutkan kata kataku “kalo ada yang bocorin rahasiaku sama bu aisyah kalo cewek aku bakal perkosa kaya bu aisyah kalo ” aku mengatakan itu untuk menakut takuti fia agar dia gak bilang ke siapa siapa dia masih gak tau kalau aku tau dia ngintip aku sama ibunya. Aku melihat jam sudah jam 4 ternyata sudah 3jam aku ngentot dengan bu aisyah tidak lama kemudian bu aisyah sadar dan keluar dari kamar mandi Dia tersenyum “makasih sayang,kalo kamu mau lagi kamu tinggal bilang ke tante ya!” Dia langsung memakai pakaian “kok gak mandi dulu?” Tanyaku “Aku gak mau lupain hari ini aku gak akan ngehapus bekas peju mu di seluruh tubuhku sampai besok” dia menjawab dengan riang kami berciuman untuk mengakhiri kisah cinta kami hari ini.Seminggu kemudian saat orang tuaku pergi lagi ke luar kota fia datang ke rumahku.Fia memang anak yang manis kulitnya putih payudaranya lumayan besar untuk anak seukuran nya mungkin faktor dari ibunya dia datang memakai seragam pramuka yang agak ketat sepertinya dia tidak memakai bh pentil toket nya ngecap di pakaian nya kekecilan mungkin sudah setahun gak ganti rok nya menjadi sangat pendek diatas lutut sehingga berlari saja sudah terlihat celana dalam nya. “Kamu nonton film apa dan ngapain sama ibu ku sampe dia nangis gitu?” Tanya fia yang polos “Kamu nyakitin dia ya!” Fia melanjutkan kata katanya “Kamu ngomong apa? Minggu lalu aku gak ngapa ngapain kok” aku pura pura tidak tahu “jangan bohong kamu ngelakuin sesuatu sama ibu” jawabnya “kita cuma nonton film” balas ku “film apa?” Dia balik bertanya.Aku segera mengajaknya ke kamar dan menutup pintu kamar aku mengajaknya menonton film porno awalnya dia biasa aja lama kelamaan dia mulai memainkan toket nya dan masturbasi “Kamu mau coba yang kayak ibumu?” Tanyaku sambil menggoda “sakit gak?” Tanyanya “awalnya agak sakit tapi lama lama enak kok” jawabku “oke deh” akhirnya dia mau.Kubuka bajunya terlihat toket nya kuangkat rok nya sehingga memek nya terlihat ku ambil hp ku lalu ku foto dia awalnya dia agak malu tapi setelah ku rayu dia mau difoto.Aku pegang toket nya terus ku mainin toket nya dia terlihat keenakan “ahh… mas… geli…” katanya “aku mau lihat kontol nya mas bob aku juga mau nyoba rasanya ngemut kontol kayak ibu” kata fia aku keluarkan kontol ku fia langsung memasukkan kontol ku ke mulutnya pas awal gak enak rasanya soalnya kena gigi terus aku bilang ke fia “sedot terus jangan kena gigi” kataku “gak enak mas udah ya” katanya “tunggu bentar nanti keluar sesuatu enak pokoknya” balas ku sambil ku pegangi kepalanya agar dia gak berhenti ku mainin memek nya dengan tangan kiri ku biar dia makin terangsang croot… peju ku keluar di mulut nya dia mau muntahin peju ku tapi aku tutup mulutnya terus suruh dia telen semua.Ku suruh fia membuka kakinya lebar lebar lalu kujilat memek nya yang sudah basah “ohh… mas… enak… mas…” katanya “mas aku mau pipis” katanya kelihatannya dia mau orgasme aku teruskan jilat memek nya “akhh…” dia orgasme memek nya keluar lendir aku udah gak tahan.
Aku ciumi bibir nya kulumat lidahnya dia membalasku,kutempelkan kepala kontol ku di memek nya “tahan dikit ya sakit nya cuma bentar kok” ku masukkan kontol ku ke memek nya bless kontol ku masuk semuanya aku yakin selaput daranya langsung pecah “ahh… sakit… mas…” fia merintih kesakitan “tahan bentar lagi enak kok” kataku.Aku emut toket kirinya dan memainkan toket kanannya agar rasa sakitnya berkurang.Memek nya sangat seret dan basah rasanya kontol ku dijepit sangat kuat dari segala sisi memek nya sangat nikmat “ahh enak banget mas…” katanya “enak kan kamu mau lebih enak?” Kataku “iya” jawab nya.Aku tiduran di kasur ku suruh dia jongkok di atas kontol ku lalu kusuruh dia bergerak naik turun sambil menggoyang kan pinggul nya,aku menggerakkan kontol ku naik turun keluar masuk memek nya semakin cepat gerakanku.Kami berdua hampir keluar “aku udah gak kuat fia ” kataku “aku juga mas” balas fia aku merebahkan nya ke kasur ku tindih aku keluarkan peju ku di dalam rahim nya crot… peju ku memenuhi rahimnya sampai memek nya penuh peju “ahh… mas enak sekali makasih mas i love you” katanya sambil tersenyum “i love you too sayang” balas ku.

Kami memutuskan untuk mandi setelah itu kami membersihkan diri sambil melakukan anal sex bokong fia yang mulus dan putih itu membuatku tergoda setelah puas aku membanjiri bokong nya dengan sperma ku menciumnya.

Setelah itu fia pulang dan besoknya aku bangun bu aisyah sudah di depanku mengenakan baju tidur transparan dia bilang “aku tau kamu udah memerawani fia tapi aku gak masalah kok kalo harus bagi kontol mu dengannya” sambil menarik celana dalam ku.Kontol ku udah keras liat pakaiannya yang transparan itu lalu dia mengulum kontol ku,akupun memutar badanku lalu menjilati memek nya dalam posisi 69 “ohh… nikmatnya terusin sayang” kata bu aisyah kami berdua orgasme bersama croot… peju ku keluar bersamaan dengan lendir memek nya kami saling membersihkan satu sama lain terus aku masukkan kontol ku ke memek nya bless… kontol ku rasanya semakin tersedot ke dalam memek nya dia merintih keenakan aku semakin kencang ngentot nya sambil meremas toket nya.Tiba tiba pintu terbuka ternyata ada Fia yang mau masuk ke kamar “ibuk gak adil masak mas bob dipake terus aku kan juga pingin” katanya “iya sabar ya sayang tunggu mas selesai sama ibumu” balas ku.Aku berdiri terus angkat bu aisyah aku angkat kedua kakinya sambil memamerkan memek nya yang ku entot dan berkata “liat fia memek ibu mu lagi aku entot” “jangan fia jangan liat memek ibu mu yang memalukan ini” kata bu aisyah. Aku sudah gak kuat ku rebahkan bu aisyah di kasur “aku sudah gak kuat tante” kataku “aku juga keluarin semua peju mu di rahim ku penuhi rahim ku dengan peju mu sampe memek ku penuh juga” Croot… peju ku keluar banyak banget rahim dan memek nya penuh sampe tumpah ke bokong nya tapi peju ku masih banyak yang keluar jadi ku semprotkan ke seluruh tubuhnya dia terkulai lemas di kasur.Fia yang sudah lama nunggu sampe basah sudah gak tahan,kusuruh fia bersihin kontol ku setelah itu langsung ku masukkan kontol ku ke memek nya kasian dia udah gak tahan sekitar setengah jam kita ngentot kita udah hampir orgasme ku ciumi dia kulumat lidahnya dia membalas lumatan ku.Croot… peju ku keluar memek nya sampe penuh sama peju,terus ku semprotkan sisa peju ku ke toket dan mukanya setelah itu fia langsung lemas dan tertidur lelap di kasur aku juga sudah lemas aku tidur diantara mereka berdua.

Tapi itu bukanlah akhir dari kisah cinta kami bertiga kami masih sering berhubungan sex kadang aku ngentot bu aisyah kadang fia tapi gak jarang kita ngentot bertiga.7 bulan kemudian bu aisyah melahirkan anak perempuan yang cantik wajahnya sangat mirip ibunya aku bersyukur dia mirip ibunya jadi tidak ada yang tau kalau itu anakku orang orang mengira itu adalah anak peninggalan mendiang suaminya.

*Dikirim oleh Bob

Komitmen dengan Pembokat

Cerita Kiriman dari Ridho D

Cerita ini berawal ketika ane di mutasi perusahaan ke daerah Bogor karena kinerja ane di tempat asal kurang bagus..ane sempet putus asa dan yg lebih sedih ane harus pisah ma bokin yg ane sayangi..Tapi karena kebutuhan akhirnya ane ambil juga itu keputusan untuk mutasi.. Sesampai di Bgr ane dapet fasilitas kontrak rumah dari perusahaan,dan ane dapet di daerah pinggiran kota,lumayan lah type 36,ada 2 kamar plus perabotan udah ada di sana..
Setelah 1 bulan berlalu ane kewalahan ngurusi itu rumah,maklum ane berangkat pagi,pulang malam,minggu pulang ke Bandung ketemu bokin ya jadinya itu rumah acak2an dan kotor banget..
Ane ngerasa ga nyaman,dan ane mutusin untuk nyari orang buat ngurusi rumah. Ane sempatkan datangi salah satu yayasan penyalur di kota Bgr,ane pilih 1 orang yg ane pikir bisa kerja,orangnya biasa aja,masih muda,umur 20 tahun,aslinya dari daerah di jw tngh,dan 1 yg bikin ane pilih dia,dia keliahatan cekatan saat ane melihat cara praktek di beberapa orang yg di tawarkan..
Sebenarnya kalau ane emang niat macem2,ane bisa aja pilih yg genit,karena ada beberapa orang yg matanya tuh menunjukan kalo “pilih gw aja” dan sedikit centil..
Baca lebih lanjut

Ngentot Pembantu – Yuni Namanya

Cerita Kiriman dari Lutfie Astuti

Kisah Panas Ngentot Yuni,Pembantu Tetanggaku Kesempatan ini aku mau cerita pengalaman panasku bercinta dengan Yuni pembantu tetanggaku,dia berusia 20 tahun,lumayan cantik,berkulit kuning,berpaha mulus,berdada besar. Aku sering sembunyi-sembunyi ngelirik dia waktu nyapu halaman,atau ngepel teras,sungguh memancing hasrat kelelakianku. Katanya sih Yuni pernah gagal nikah karna ditinggal calon suaminya,jadi masih perawan? ah… aku ga yakin… Suatu malam,aku dan beberapa temen berkunjung ke rumah Pak Agus,majikannya Yuni,katanya istrinya Pak Agus sakit,setelah menjenguk sebentar kami memutuskan untuk melanjutkan dengan nonton TV di rumah Pak Agus,kebetulan ada Siaran Langsung Sepakbola.

Dan aku bersama temen2 pun asyik menonton bola. Di sela kami nonton dan ngobrol,Yuni keluar membawa beberapa makanan dan minuman tambahan buat kami,dan mempersilahkan kami minum. Aku melirik ke tubuhnya yang sangat indah dan seksi tentunya,apalagi malam itu ia mengenakan hem warna merah junkies dengan kancing terbuka di bagian atasnya,sehingga belahan dadanya sedikit terlihat,tali BH nya berwana merah muda sangat jelas terlihat membuatku tak berkedip melihatnya. Tanpa kusadari ternyata dia menatapku,terus terang aku sedikit malu karena ketahuan melirik dadanya. Dia menggerakan bola matanya seperti memberikan aku kode sesuatu. Aku dapat menangkap pesannya,mungkin aku ge er tapi ya ga ada salahnya dicoba,sepertinya dia menyuruhku pergi ke belakang… Beberapa menit setelah Yuni masuk,aku melihat sekelilingku,satu persatu dari kami pulang karena ngantuk,ada yang kecewa karena Sepakbola nya kalah,sehingga tinggal Aku Pak Agus,dan Pak Iwan yang masih menonton.
Baca lebih lanjut

Mbak Parmi

Cerita Dari Komentator: Jati P (Terima kasih atas bantuan ceritanya)

Biasanya aku sarapan pagi bersama papa dan mama, tapi pagi itu sarapan sendiri, karena papa dan mama pulang kampung ke Yogya mengajak Sigit, anak mbak Parmi. Di rumah hanya ada mbak Parmi, pembantu asal jawa dan aku.

Selesai sarapan, aku menaruh piring di cucian. Ketika melewati kamar mandi, pemandanganku terhenti memperhatikan mbak Parmi lagi mandi. Badannya membelakangi pintu sehingga tidak sadar pintu kamar mandi setengah terbuka. Tubuh tinggi padat berisi dan rambut hitam lebat panjang basah tersiram air menyebabkan sexku muncul menggebu. Aku segera kembali ke kamar. Disana langsung onani menggunakan pelicin baby oil sambil membayangkan seolah sedang menyetubuhi mbak Parmi. Tiba-tiba terpikir olehku kenapa tidak sekali-kali minta mbak Parmi melayani sexku? Bukankah dia juga pernah memergoki aku lagi onani di kamar?

Aku tidak menyelesaikan onaniku. Dengan penis mengacung tegang tanpa busana bagian bawah, aku menuju kamar madi. Ternyata mbak Parmi sudah selesai mandi dan ada di kamarnya. Kamar mbak Parmi yang tertutup langsung aku buka. Saat itu mbak Parmi sedang mengeringkan badan dengan handuk. Ia menjerit kaget. Tapi secepatnya mbak Parmi aku peluk dan aku dorong rebah ke tempat tidurnya. Ia meronta “jangan…..mas….. aku nggak mau…. Jangan….. aku takut…..”. Aku memaksanya sambil membentak “mbak diam saja…. nurut aku”. Aku semakin kalap ketika mbak Parmi mendorongku dan akhirnya tangan mbak Parmi aku kunci ke belakang. Setelah beberapa kali meronta tidak berhasil, akhirnya mbak Parmi menangis sesenggukan. Aku mengendorkan pegangan tanganku dan mengusap air matanya “Mbak, maafin aku ya…. aku kepingin merasakan. Mbak mau ya…. “. Kemudian mbak Parmi aku tarik berdiri dan aku peluk, aku ciumi. Penisku yang telah kendur kembali berdiri perkasa. Mbak Parmi diam dan kedua tangannya menutup dada dan perut bawah. Sekali lagi aku membisikkan kata “mbak,….. aku sayang sama mbak, maafin. Aku belum pernah merasakan seperti ini, beri aku sekali saja ya mbak….”. Aku usap-usap keningnya dan aku dekatkan mukaku ke mukanya sampai hidungku bersentuhan dengan hidungnya. “Mas…. mbak takut……mbak…. nggak mau…. nanti papa dan mama marah kalau tahu dan …. mbak takut hamil”. Aku peluk mbak Parmi dengan erat dan aku bisikkan kata “Mbak…. aku tahu caranya tidak hamil. Aku tidak keluarkan di dalam dan aku keluarkan di luar seperti onani. Aku ingin sekarang mbak, mumpung papa dan mama juga tidak di rumah. Aku kepingin banget merasakan dari mbak,…. boleh ya mbak….”.

Setelah mendapatkan berbagai bujukan dan rayuan, nafas mbak parmi melonggar dan kelihatan sedikit tenang. Kemudian ia semakin bisa menerima pelukanku yang tidak pernah lepas. Harum wangi sabun yang melekat di tubuh mbak Parmi menambah tinggi gairahku. Badan mbak Parmi aku balik searah dengan tubuhku. Penisku yang tegak berdiri menonjol ke pantatnya. Tanganku mengarah ke dadanya. Ternyata ia tetap tidak mau melepaskan kedua tangan yang menutupinya. Beberapa kali tanganku disibakkan. Akhirnya leherku menjulur dan mulutku menelusuri belakang telinga dengan kecupan lembut dan jilatan merangsang. Perlahan-lahan mbak Parmi bereaksi menengokkan kepala supaya lehernya tidak terjangkau mulutku. Setelah beberapa saat kemudian mbak Parmi bertambah tenang, tanganku berhasil menjangkau ujung buah dadanya. Dengan tarikan dan pelintiran halus di putingnya, mbak Parmi tidak melawan lagi. Tangan kananku melingkar meraba ke perut bawah tapi dengan sigap tangannya menyingkirkan tanganku. Ketika tanganku ke atas menuju buah dadanya kembali, ternyata ia membiarkan saja. Aku semakin yakin bisa berhasil menyetubuhi sehingga jariku dengan pelan mengusap gunung kenyal menonjol. Remasan halus di buah dada mbak Parmi dengan pijitan ke arah depan dan pelintiran perlahan di puting susu, menyebabkan mbak Parmi menarik nafas dalam.

Ketika mulutku mengisap tengkuknya dan kedua tanganku meremas gemas di kedua gunung kembarnya, nafas mbak Parmi mulai memburu. Aku melirik matanya terpejam. Tarikan nafas di mulutnya terdengar mendesis dan kepala yang semula tegak sudah dirobohkan ke pundakku. Aku mendudukkan dan merebahkan mbak Parmi ke tempat tidurnya dengan kaki menjuntai ke bawah. Mulutku mulai menelusuri gunung kembar sambil melepaskan baju kaus yang masih di badanku. Puting kecil kemerahan mulai aku sedot dengan mulutku dan satunya aku memelintir. Semakin ke bawah mulutku bergerak menelusuri perutnya, semakin panjang tarikan nafas mbak Parmi.

Ketika mulutku sampai ke belahan paha, lidahku menjulur memasuki lipatan basah dan menyusup ke dalam. Aku mencari daging kecil seperti yang aku lidat dalam tontonan VCD. Daging itu aku usap dengan ujung lidah. Tiba-tiba mbak Parmi menggelinjang dan tangannya meremas rambutku serta menekan ke dalam. Lidahku liar masuk ke liang vagina dan daging lembut menonjol itu aku permainkan dengan lidahku. Mbak Parmi mengerang lembut sambil nafasnya sedikit tersengal dan kepalanya digoyangkan ke kanan dan kiri, aku segera mengakhiri permainan itu dan ganti penisku menyusup vagina mbak Parmi.

Posisiku berdiri dan badan mbak Parmi rebah di kasur dan kakinya menjuntai ke tanah. Ketika ujung penisku menyusup di ujung liang senggama, mbak Parmi membuka pahanya lebar sehingga memudahkan aku memasukkan penis. Untuk lebih memudahkan, maka kedua kakinya aku letakkan di atas pundak. Aku merasakan nikmat ketika penis makin masuk ke dalam dan akhirnya …. bles…. sampai pangkalnya. Tarikan dan dorongan sambil gerakan diputar menyebabkan gerakan kepala mbak Parmi ke kiri dan kanan semakin sering. Tiba-tiba ujung penisku seperti disedot dalam vagina sehingga aku mengocok maju mundur lebih cepat. Mbak Parmi tiba-tiba mengejang dan pantatnya diangkat sambil mendesis suara tertahan “…….mmmaaass…….ssss…..ooohhhahhh…..sessss…..aauuw…..ssss….”. Di penisku terasa ada gerakan denyut yang memeras. Begitu nikmat sehingga ujung penisku merasakan ada sesuatu yang mau keluar. Dengan cepat penisku aku cabut. Tumpahlah maniku di pahanya dan jatuh di ubin. Terasa badabku ringan dan otot-otot mengendur santai. Kemudian aku tertidur disisi mbak Parmi. Hari itu perjakaku hilang untuk mbak Parmi.

Aku terbangun dan mbak Parmi tidak ada disisiku. Aku mencarinya karena kawatir mbak Parmi minggat dari rumah. Aku menemukan mbak Parmi di gudang belakang duduk di lantai sambil menangis. Aku dekati dia dan aku usap rambutnya yang hitam panjang. Aku bisikan kata-kata “mbak, maafin aku ya….. aku telah khilaf membuat mbak Parmi marah”. Kemudian aku berkotbah tentang moralitas dan kebutuhan sex perempuan “mbak… bayangkan kalau aku tidak dikasih mbak Parmi, berarti aku dengan pelacur kan…. Mbak Parmi pasti tahu seusiaku seperti ini kebutuhan penyaluran pasti sangat besar”. Kepala mbak Parmi aku jatuhkan ke pundakku “begitu juga kalau wanita nggak pernah melakukan senggama, dia cepat tua dan bisa kena kangker lho… dan yang menakutkan keinginannya bisa hilang..” Khotbahku panjang lebar mulai meluluhkan hatinya “Apapun yang telah terjadi…. aku berterimakasih aku lebih memilih mbak Parmi yang pasti bersih, sehat dan pernah punya pengalaman. Disamping itu mbak Parmi sangat sayang padaku”. Setelah aku merayu cukup lama, akhirnya mbak Parmi mau ku ajak makan siang. Untuk menambah kemesraan, sesekali mbak Parmi aku suapi.

Sambil makan aku mengemukakan keinginanku merasakan lagi. Semula mbak Parmi menolak, tapi akhirnya dia bersedia dengan syarat tidak boleh ada yang keluar dalam rahimnya. Aku setuju dan aku juga meminta ke mbak Parmi kalau merasa nikmat dan kepingin menjerit, jangan sungkan-sungkan. Kemudian aku keluar sebentar membeli jamu biar bisa main lebih lama. Mbak Parmi aku minta menutup semua pintu agar tidak ada tamu yang mengganggu.

Aku dan mbak Parmi mandi bersama. Elusan dan remasan di buah dada dengan sabun cair menyebabkan mbak Parmi seperti tersihir dengan menciumi pipi dan bibirku seperti kesetanan. Kelihatan sekali nafsu mbak Parmi tiba-tiba berkobar luar biasa. Shower air hangat aku buka untuk mengakhiri mandi bersama. Mbak Parmi aku peluk menghadap ke depan di bawah shower air hangat sambil kedua tanganku meremas dan menarik buah dadanya. Aku merasakan gejolak nafsunya mbak Parmi telah sampai puncak dengan ditandai dia menarik penisku untuk dimasukkan ke vaginanya. Secepatnya aku dan mbak Parmi mengeringkan badan dan menuju kamarku.

Pantatnya aku ganjal bantal sehingga vaginanya menonjol lebih tinggi. Aku susupkan penisku setahap-setahap dan tiba-tiba tanganku diraih mbak Parmi diletakkan ke buah dadanya. Aku remas kedua gunung kenyal itu dan pinggulku bergerak maju-mundur, sesekali diputar dan dalam hitungan tertentu hanya tudung penis yang masuk dan saat berikutnya dengan gerak menggenjot seluruh penis masuk sampai pangkal pinggul. Mbak Parmi menggoyangkan pantat dan kepalanya bergerak kanan kiri.
“Ooooohhhhh……..aaaahhhhhhh……sssstttttttt……ttterrrruuuuuusssss ……… yaaaaaaahhhhhh.. mbbaaakk….. ma..u.. keluaaaarrrrrr ….. oohh..oohh..oohh…aahh..aahh..” . Mbak Parmi tidak malu lagi mengeluarkan suara rintih dan jerit kenikmatan. Remasan di penisku dan suara rintih dan jerit kenikmatan yang dikeluarkan mbak Parmi menyebabkan aku tidak kuat menahan lebih lama. Ujung penis yang semakin mendesak menyebabkan aku cabut dari liang vagina dan …. croott……crootttt……croott…. maniku muncrat ke perut mbak Parmi.

Hari itu aku dan mbak Parmi bermain sampai puas. Pagi harinya mbak Parmi aku ajak ke dokter untuk pasang susuk KB. Sejak saat itu aku tidak perlu mencabut penis setiap kali maniku muncrat. Nikmat dan nikmat paling tinggi rasakan ketika penis dalam cengekeraman vagina disodokkan sampai pangkal sambil memuncratkan air mani.

Selesai

Hasrat pada pembantu rumah tangga yang tertahan

Cerita Dari Komentator: sori (Terima kasih atas bantuan ceritanya)

Kakak aq mempunyai seorang pembantu yg berasal dari desa. Orang nya agak pemalas dan suka jalan jalan walaupun wajah nya agak biasa aja, tapi orang nya sangat ceria, itu yg saya suka dari dia dan sangat mudah bergaul enak di ajak bercanda kadang banyak jutek dan mau nya. Karena daerah ku suka listrik padam maka aq dan dia sering naik kelantai atas duduk sambil cerita cerita kadang2 sambil makan ( beli gorengan, bakar-bakar,dll (g yg jorok2))

Suatu hari dia akan pulang kampung alasannya mau menikah dengan pacarnya, maka kakak mencari seorang pembantu lagi.

Waktu itu Mereka bedua sedang bersih bersih dan menemukan buku novel, judulnya agak porno sih, berbau porno lah gitu deh. Karena di rumah sepi makan kami bertiga membaca buku tersebut. lalu aq bertanya kepada inem (bukan nama sebenarnya),kamu udah beli tiket blom, kerena dia udah mau pulang 2 hari depan maka aq marah kepadanya dari pada g dpt tiket pulang, lebih baik aq mengantarnya naik sepeda motor membeli tiket.

Gara2 membaca buku tadi diperjalanan dia memjepit kedua belah paha nya ke paha aq kadang dia mendekatkan dadanya kepunggungku,kerap aja adekku naik. sampe di tempat beli tiket aq dia ternyata membeli tiket untuk besok paginya pulang. Karena merasa kangen aq gmn aq menyuruh nya untuk menundanya sampe besoknya lage, karena ini malam akan mati lampu, aq juga kangen sama dia karena tlah lama aq berteman sama dia walaupun dia seorang pembantu. Ia pun menyutujuinya kubilang ntar malam kita bakar cumi cumi aja sambil mengajak atik (bukan nama asli) bakar bakar di lantai atas(seperti yg kami lakukan waktu mati lampu)dan dia pun pergi ke pasar dekat pantai untuk membeli cumi cumi. di tengah jalan aq mengodai dia kalo dia memakai bra spon, dada nya ukuran kecil hehe.

Malam Harinya g jadi bakar bakar, karena lupa beli arang. setelah abis makan kami pun naik ke lantai atas sambil membawa tikar duduk duduk cerita cerita, si atik (pembantu baru) lage ada di kamar nya, aq pun menyuruh inem untuk memanggil atik untuk naik keatas karena angin pada malam itu sedang bertiup sepoi ( enak dari pada di bwh kepanasan ). atik pun naik karena mungkin kelelahan karena bersih bersih atik pun turun tidur. Sisa aq dan inem yg lage cerita cerita, ga lama berselang dia katanya mau tidur diatas karena kepanasan di kamar dan ada atik pula di kamar, dia naik sambil membawa bantal kepala. sambil cerita cerita g lama listrik nyala. aq pun menyuruhnya turun untuk tidur di bawah aja. Tapi dia tetap bersikeras untuk tidur diatas. aq pun memutar otak untuk menganggu dia. kubilang kepegang pantat lo kalo g mau turun ke bawah, kuhitung sampe 10, kupegang dada mu, kupeluk lo dari belakang (tapi g kupegang kok hanya menggertak kok) tapi dia tapi g mau beranjak. lama ku terdiam, aq pun mengocar-ngacir rambutnya. sebel sebel ku tarik bantalnya dia pun bangun dah marah marah. Aq pun melempar bantal itu ke dia, sambil menggulung tikar, tapi dia dengan cepat tidur kembali ke atas tikar itu aq pun marah. habis pun akalku.

Aq pun memegang pantai inem, mengoyang goyangkannya, sebel dia g menghiraukan aq. sebel sebel aq menjengkal dia dari kaki sampe pantat pake tangan, dari pantat sampe kepala.
kubilang jika aq tidur dgn dia posisi dan tinggi nya pas deh dengan gaya apapun. Karena dia masi tetep tidur aq pun tidur sambil memeluk dia dari belakang, adek gw yg dari tadi naik kini naik lage dikit.kurasakan pantatnya mulai memanas. aq pun menarik badanku. sambil berkata nem lo turun aja tidur di bwh, dari pada disini lo ntar masuk angin dan aq mulai berpikiran kotor nih. kutidur lage memeluk dia dari belakang sambil mendeketkan adik gw ke pantat dia. napas nya kini mulai satu satu, jantungnya berdetak agak cepat sedikit. kucoba untuk tidak berpikir kotor hanya untuk membuatnya mau turun dan tidur di kamarnya bersama atik.Karena cape aq berusaha aq pun tidur sambil memeluk dia. napas kami 1 1.

g tau dari mana tangan ku mulai menjelajahi dadanya, ku pun mencium rambutnya dah lehernya. tangan kiri ku membelai kepala dan rambutnya. lalu turun lagi payudaranya yg mengencang ( plus bra spon hahahahah). turun ke perut terus ke selangkangannya, terasa agak panas. kugesek gesek dikit dengan lembut. Mungkin kalo cewe digituin mungkin marah tapi dia hanya terdiam aja, mungkin udah terangsang ato gmn aq g tau, aq hanya ingin dia turun kebawah jadi aq g sepenuhnya tegang, napsu itu ku kontrol. aq pun lebih dengan yg lebih berani mendekatkan adek gw ke pantat dia sambil memeluk dia aq tidur disampingnya. sambil mengusap2 selangkangan dia dan mengosok v dia dengan jari tengah tangan kiri, kurasakan napas dia satu satu, aq pun mengikuti jalur napas itu. tangan kiri ku kini menjejelah payudaranya kembali lalu kembali ke bagian bawahnya kembali.

kuberbalik badan kearah mukanya dan tidur didepan dia membelai rambutnya, lalu tanpa basa basi ku cium dia. ciuman kedua kalinya insting apa ?? aq mempermainkan lidah kurasakan giginya mengigit kecil lidah ku. sambil kunikmati lidahku digigit dia ku mendekatkan tubuh mendekap dan mau menindih dia bwh ku udah goyang goyang. pada saat itu kakinya mulai melingkari paha ku maka makin dekat deh adek gw ke bagian bwh dia. rasanya panas tiba tiba adek ku menyeruduk ke bagian atas cawat ku aduh sakit kejepit,rasanya ngaceng 120% aq pun tersadar bahwa aq telah berbuat salah.

serentak kubangun dan mulai menenangkan pikiran, sambil meminta maaf nem sori nem nem maaf nem, kulakukan berulang2. sambil liat hp aq berkata wow mau 2 jam aq warming up, dalam pikiran gmn bila berlanjut apa yg telah kulakukan gmn jika aq mulai membuka baju celana dll. apa yg telah kulakukan pada anaknya orang. kini yang dalam pikiranku hanya rasa bersalah sambil meminta maaf. akhirnya dia bangun lalu berjalan menjauhiku, cepat cepat kutangkap tangannya. aq ku pu meminta maaf lage berulang2, dia berkata iya dengan juteknya. mungkin terima ato g perlakuanku tadi, ku lepas tangannya. sambil turun di biarkan tikar diatas atik tidur dengan pintu kamarnya kebuka, dia tidur dengan baju agak tersingkap ke atas dan resleting celana terbuka, kuberkata ew perut kelihatan n cd merah. inem cepat cepat masuk kamar dan menutupnya. aq pun tiduran di sofa sambil berpikir mungkin itu gara2 buku yg di baca tadi.tapi bagus juga sebagai pengalaman untuk malam pertama dia sama suaminya hehe. adek gw masi ngaceng nih ku berpikir juga aduh aduh knp g kulanjutin saya tadi di atas kan bisa tanpa membuka pakaian yg penting keluar dolo T_T.

Akupun tidur di kamar besoknya aq bangun pertama kali ku cari dia. dia selalu menhindariku. ku ikuti dia terus sambil minta maaf terus.cape kuputar lagunya lyla tahta ungu juga.akhirnya aq dpt berbicara dengan dia.akhirnya dia mau memaafkan ku, dia bilang gpp kok ya udah lupakan aja, tapi jgn bilang sapa sapa, tapi aq masi rasa bersalah, cuma ta bisa kulupakan, makanya kutulis disini mungkin sebagai saring ato apa kek mungkin untuk memindahkan memori jadi memori dalam otak gw bisa di hapus. g lama kemudian dia mau duduk cerita cerita dan ceria kembali aq pun lega melihat keceriaan dia dan g merusak anaknya orang.

esoknya dia pergi. atik mulai melirik ku yg g bener dan kadang mengosok perut dengan tangannya kearah atas aq ku menjauhhinya. dah tobat ku bilang dalam hati. mohon jgn menghina, berkata aq bodoh bahkan mereplay ini. ntar aq bersin bersin loh.

Ngeseks Dengan Pembantunya

Namaku sebut saja Ryan, seorang mahasiswa sebuah PTS di kota S yang bertampang lumayan tampan dan suka dengan petualangan cinta dan seks. Aku punya pengalaman seks menarik yg ingin aku ceritakan. Waktu itu bulan juni-juli 2002 adalah saat liburan kuliah akupun yg selama kuliah indekost di kota S akhirnya pulang liburan di kota kelahiranku sekaligus kota kediaman kedua orang tuaku yaitu kota J. Oh ya aku adalah anak tunggal sebuah keluarga berada Ayahku seorang pengusaha sibuk sedangkan ibuku juga seorang wanita karier yg sibuk. Baca lebih lanjut