Inses Bersama Kakak

Nama ku ali dari a***h
Pada suatu mlm aku nongkrok di warkop kak aton pas mlm tu hujan aku berdua aja di sana sama kak ton umurnta 45 thun aku 20 thun…pas kami lagi ngobrol kak aton menarik kn baju daster nya ke atas lutut dgn tak sengaja ternyata dia gx pajai cd yg nmpk hny lh bulu2 memek nya dia pas ku lihat kontol ku langsung berdiri dgn tegak aku pura2 gc tau kontol ku berdiri pas kak aton liat di snyum aku nnya am di pura2 gax tau napa snyum kak…
gax da apa2 dia blank ku jawab bikin pnasaran aja ni hujan mkin deras bngat
ka:klau aku bilank jgn marah ya
aku: iya
ka:bnar sumpah
aku:itu ajaa pkek smph iyalah sumpah pun blh
ka:punya mu napa berdiri
aku:apa yg berdiri lagi duduk ni aku
ka:tu tu tu di nunjuk ke kontol ku
aku:oh ini gara2 kakak berdiri hujan2 kakak nmpkkn sarang sama burung ku dia bru sadar gc pakai cd
ka:emg skit tu ya gara2 aku kata nya
aku:iya2 lh
ka:oh maaf ya sayank boleh aku urut biar gx sesak tu
aku:urut pakek apa emg
ka:pkek tngan lh msak pkek balsem nnti mkin sakit tau….
aku:klu aku mau pkek tu gmn langsung ku trik daster nya ke atas ku remes2 veniga dia yg bnyk bulu pkok nya lebat kli bulu nya
ka:lgsung mnepis tangan dia lgsung brdiri
aku:maaf klu kakak marah
ka:aku gc marah tapi kmu gc ngontrol ada org liat nnti gmn mmpus lh kita dia suruh aku ke kamar dia yg di blkg suruh nunggu dia…
aku:aku nnya dgn sapaan sayank npa lmbt bngat..
ka:diam dlu da org tu mau kesini
aku:sku ngintip lewat lobang dinding org tadi yg dia blank ternyata anak nya kakak aton nma nya wan(nama samaran) dia nnya sama mana nya ma gc pulang mama nya blank blg gx krn besok tkut gc bisa bka workop awal krn hujan tkut gc bisa pigi besok pagi ank nya selesai tu trus ambil rokok sempuerna mild setngah bungkus trus dia bantu mama nya tutup warkop
trus dia plg
slesai itu kak aton pigi ke kmar yg aku tunggu aku udh gc sabar ku peluk lgsung dia dr belakang
ka:jgn dulu sayang
aku:kpn juga tu udh keras ku tmpel burung ku di pantan nya
ka:jgn dlu ke situ pmsan dlu lh
aku:lgsung ku cium dia dr wajah sampai ke leher ku tngan ku meramas2 tetek nya dia
ka:kmu tau kn aku janda kmu puasin aku mlm ni ya sayank kata nya
aku: iya sayang ku
ka:lepaslh clna mu biar kita tlnjg bulat kmi mlepaskn pkaian msing2 sampai kak
aton mata nya gc brkedip mlht kontol ku yg sngt besar..
trus dia nngulum kontol ku sanpai 30 mnit aku dh ngilu2 di helmen aku trus ku blank mau keluar nee keluar di dlm mulut ajaaa kata nya dgn tdk jls ke semburkn lh sluruh mani ku dlm mulut dia dia mnjilat2 kontol ku smbil brsih skrg ganti giliran kata nya aku menain nya telujuk ku di vegina nya sampai2 aku balai2 bulu vegina nya nmpak lah lobang vegina nya ku jilat2 sampai 5 mnit dia udh kluarkn mni di di bibir ku ku jilat2 sampai bersih
trus aku masukkn kontol ku dgn skli tkan langsung msuk semua ku goyang maju mundur baru 5 minit dia dh kluar stengh jm ku goyong bru keluar mni ku ku tmbk smua dlm rahim nya ku istirahat bntar dia pigi ke dpn bkin teh hngt ku susuli dia cpat kuranas2 lh tetek nya yg gedek bngat….
ku ambik rokok samsu ku ku hisap dgn dia hbis dua btang bru kmi lkukn lgi smpai kmi puas…

*Kiriman alil – kha***(at)gmail(dot)com

Kakak Pacarku Yang Nafsu

Cerita Kiriman dari Irwan

Siang itu, ponselku berbunyi, dan suara merdu dari seberang sana memanggil.

“Di, kamu ke rumahku duluan deh sana, saya masih meeting. Dari pada kamu kena macet di jalan, mendingan jalan sekarang gih sana.”
“Oke deh, saya menuju rumah kamu sekarang. Kamu meeting sampai jam berapa?”
“Yah, sore sudah pulang deh, tunggu aja di rumah.”

Meluncurlah aku dengan motor Honda ke sebuah rumah di salah satu kompleks di Jakarta. Vina memang kariernya sedang naik daun, dan dia banyak melakukan meeting akhir-akhir ini. Aku sih sudah punya posisi lumayan di kantor. Hanya saja, kemacetan di kota ini begitu parah, jadi lebih baik beli motor saja dari pada beli mobil. Vina pun tak keberatan mengarungi pelosok-pelosok kota dengan motor bersamaku.

Kebetulan, pekerjaanku di sebuah biro iklan membuat aku bisa pulang di tengah hari, tapi bisa juga sampai menginap di kantor jika ada proyek yang harus digarap habis-habisan. Vina, pacarku, mendapat fasilitas antar jemput dari kantornya. Jadi, aku bisa tenang saja pergi ke rumahnya tanpa perlu menjemputnya terlebih dulu.
Baca lebih lanjut